Berita Regional di Eropa Saat Ini – Golapristan

Golapristan.org Situs Kumpulan Berita Regional di Eropa Saat Ini

Wanita Prancis Melanggar Hukum Untuk Menyoroti Femisida Bagian 1

Wanita Prancis Melanggar Hukum Untuk Menyoroti Femisida Bagian 1 – Pada malam hari kerja, di antara lockdown virus corona dan jam malam, Camille, Natacha, dan Cindy keluar dengan ember plastik berisi lem berwarna kuning cerah, dua kuas besar, dan segumpal kertas A4, masing-masing lembar ditutup dengan satu huruf.

Para wanita, semuanya berusia 20-an, berhenti di jalan utama pinggiran kota Paris di dekat tembok yang terlihat seperti bekas bank.

“Ini bagus,” kata Camille. Itu adalah sinyal untuk sebuah koreografi yang terlatih dengan baik: perekat Natacha; Camille menampar setiap lembar berhuruf; Cindy menempelkannya. idn poker

Mereka mundur. Pesannya, dalam huruf hitam di atas kertas putih, jelas: “Stop au harcelement de rue” (hentikan pelecehan di jalan).

Kemudian keluar-masuk untuk menghindari denda € 68 jika tertangkap oleh polisi. Penempelan poster tabrak lari lainnya yang berhasil, meskipun ilegal.

Selama dua tahun terakhir, pesan serupa telah muncul di dinding di seluruh Paris, Bordeaux, Grenoble, Poitiers, Lyons dan kota-kota Prancis lainnya. Itu adalah karya Les Colleuses – para pengikat – aktivis feminis yang telah menemukan cara sederhana, murah, dan efektif untuk membuat suara perempuan didengar.

Camille Lextray menjadi kolega setelah pembunuhan brutal terhadap seorang wanita muda pada September 2019. Rekannya menyangkal pembunuhannya.

“Namanya Salomé dan dia baru berusia 21 tahun ketika dipukuli sampai mati. Polisi telah dipanggil tetapi mereka memperlakukannya sebagai rumah tangga dan tidak melakukan apa-apa. Kemudian, mereka menemukan tubuhnya di bawah tumpukan sampah. Kami memasang kolase pada ulang tahun kematiannya atas permintaan ibunya,” kata Lextray.

Ide poster jalanan untuk menyoroti kasus femisida diimpikan oleh Marguerite Stern, mantan anggota kelompok aktivis feminis FEMEN. Stern, yang saat itu tinggal di Marseille, sangat terkejut dengan pembunuhan Julie Douib, 34, ibu dari dua anak pada 2019, ditembak mati di rumahnya oleh mantan pasangannya yang kejam yang diadili pada Juni dan menyangkal pembunuhannya.

Douib telah melaporkan pria itu ke polisi lima kali sebelum kematiannya, tetapi tidak ada tindakan yang diambil. Stern mulai memasang poster yang mengecam kekerasan terhadap perempuan di Marseille, kemudian pindah ke Paris di mana dia mendirikan kolase kolektif.

Pada awalnya, mereka disebut “Kolase Contre les Féminicides” (kolase melawan femisida), dengan kelompok menempelkan nama-nama perempuan yang dibunuh oleh pasangan mereka saat ini atau sebelumnya. Aksi jalanan menangkap imajinasi wanita di mana-mana dan menyebar bahkan ke luar Prancis.

“Tiba-tiba kami memiliki orang di semua tempat yang menghubungi kami.” kata Camille. “Pada penghitungan terakhir, lebih dari 200 kota, kota kecil, dan desa di Prancis memiliki kelompok kolase lainnya di London dan di lebih dari 15 negara di seluruh dunia.”

“Siapapun bisa terlibat. Hanya perlu 10 menit untuk menulis slogan di selembar kertas, tidak perlu banyak uang atau sumber daya. Ini sangat penting bagi wanita. Ini tentang berani menempati ruang publik, tentang perempuan yang meninggalkan jejaknya di depan umum.”

“Seorang ibu telah mengalami kekerasan suami-istri dan melukis pesan-pesan itu dengan putranya yang masih kecil, pergi keluar dan menjebaknya. Itu mengambil kembali kendali dalam hidup kita dan itu membebaskan. Tidak ada lagi rahasia, tidak ada lagi rasa malu, tidak ada lagi keheningan. Kami telah membangun platform media kami sendiri. Ini pengeras suara kami.”

Prancis memiliki salah satu tingkat femisida tertinggi di Eropa. Pada 2019, 146 wanita dibunuh di Prancis oleh pasangan atau mantan pasangan. Lebih dari 40% korban telah mengalami kekerasan di tangan pasangannya dan hampir setengah dari mereka telah melaporkannya ke polisi.

Istilah femisida kadang-kadang didefinisikan sebagai pembunuhan perempuan oleh laki-laki tetapi di Prancis umumnya mengacu pada pembunuhan seorang perempuan oleh pasangan, mantan pasangan atau anggota keluarga.

Pada tahun 2020, jumlah femisida di Prancis turun menjadi 90 tahun – terendah sejak statistik semacam itu mulai dikumpulkan 15 tahun lalu. Tetapi Caroline De Haas, yang memulai kelompok feminis NousToutes pada tahun 2018, mengatakan bahwa meskipun jumlahnya menurun.

wpadmin

Back to top