Berita Regional di Eropa Saat Ini – Golapristan

Golapristan.org Situs Kumpulan Berita Regional di Eropa Saat Ini

Kota Yang Dianggap Paling Berbahaya di Eropa

Kota Yang Dianggap Paling Berbahaya di Eropa – Alangkah indahnya bila bepergian ke luar negeri di Eropa, namun turis harus waspada terhadap beberapa kota yang dianggap paling berbahaya di seluruh bagian Eropa ini.

Keamanan pribadi tak bisa terlalu ditekankan di dunia saat ini, di mana pun Anda tinggal. Negara-negara Eropa dikenal sebagai tujuan wisata utama, tetapi tidak di semua tempat bisa dianggap aman. Beberapa area harus dihindari karena bisa sangat berbahaya. Wisatawan yang berencana melakukan perjalanan ke kota mana pun harus mengetahui fakta penting tentang praktik budaya, lingkungan, dan orang-orang liburan yang diinginkannya, agar tidak menjadi korban kejahatan. http://slotonlineindonesia.sg-host.com/

Salah satu cara utama untuk mengukur tingkat keamanan kota adalah melalui tingkat pembunuhan, kejahatan lainnya, dan bahkan terorisme. Berdasarkan hal tersebut, berikut ini adalah beberapa kota paling berbahaya di Eropa.

1. Marseille, Prancis

Kota Yang Dianggap Paling Berbahaya di Eropa

Marseille adalah kota pelabuhan yang terletak di bagian selatan Prancis. Kota ini telah menjadi titik perdagangan utama selama berabad-abad. Mayoritas kejahatan yang terjadi di sini adalah kejahatan kecil termasuk pencurian, penjambretan, dan pencopetan.

Indeks kejahatan berada pada tingkat yang tinggi karena rendahnya kehadiran petugas polisi. Ada investasi yang buruk dalam penegakan hukum di kota ini seiring dengan tingginya kasus korupsi dan ketidaksetaraan. Wisatawan sering merekomendasikan kota lain untuk dikunjungi di Prancis.

2. Moskow, Rusia

Moskow adalah ibu kota negara terbesar di dunia berdasarkan daratan, Rusia. Ini memiliki total populasi 12,2 juta orang dan merupakan pusat budaya Eropa. Kota ini terletak di dekat Sungai Moskva, dan mencatat 483 pembunuhan pada tahun 2010 dibandingkan dengan 767 pembunuhan pada tahun 2006.

Namun, dalam dekade terakhir, telah terjadi penurunan tingkat pembunuhan. Jumlah kejahatan kekerasan yang terjadi di kota ini terus menurun, tetapi kejahatan lain seperti pencurian mobil dan perampokan masih menjadi masalah utama di sana dan membuat tingkat kejahatan tetap tinggi.

3. Vilnius, Lituania

Terletak di negara-negara Baltik, Vilnius adalah kota terbesar dan ibu kota Lituania. Tingkat pembunuhan dalam dekade terakhir telah menurun secara eksponensial dengan 58 pembunuhan tercatat pada tahun 2008 yang menghasilkan tingkat 10,4 pembunuhan per 100.000 penduduk dan pada tahun 2016, 26 pembunuhan dilaporkan mengakibatkan tingkat pembunuhan 4,7 per 100.000 penduduk.

Tingkat pembunuhan saat ini masih sama dengan laporan terakhir. Bahkan dengan jumlah pembunuhan yang tinggi ini, turis mungkin masih menjadi korban kejahatan kecil seperti pencurian kartu kredit dan pencopetan.

4. Glasgow, Skotlandia

Glasgow adalah kota terbesar di Skotlandia, yang terletak di Inggris. Glasgow telah lama dikenal memiliki masalah dengan perang wilayah antar geng. Karena kekerasan ini dan tindakan kekerasan lainnya, telah terjadi banyak laporan kematian selama bertahun-tahun. Pada tahun 2010, total 30 pembunuhan terjadi dan ini meratakan jumlah kematian akibat kekerasan yang terjadi di Glasgow setiap tahun.

Perang geng dan wilayah menjadikan Glasgow salah satu kota yang paling tidak aman di seluruh Eropa dan terutama di Inggris Raya. Tingkat pembunuhan adalah 5,1 pembunuhan per 100.000 orang, membuatnya tidak aman bagi orang-orang kapan saja sepanjang tahun.

5. Tallinn, Estonia

Tallinn adalah kota Estonia yang terletak di pantai utara negara itu. Jumlah populasinya yang kecil dan jumlah pembunuhan per kapita yang relatif besar, yaitu 5,5 pembunuhan per 100.000 orang menempatkannya pada urutan teratas daftar. Jumlah penduduk kota ini sekitar 450.000 dan berdasarkan statistik, kota ini mengalami antara 22 hingga 40 pembunuhan dalam dekade terakhir.

Kasus pembunuhan yang terjadi di bagian Eropa ini jarang terjadi dan di mana tingkat kejahatannya tinggi, ada hingga 9,4 pembunuhan per 100.000 hingga turun menjadi 5,5.

6. Sofia, Bulgaria

Sofia yang menjadi ibu kota Bulgaria dikenal memiliki angka pencurian dan perampokan yang tinggi. Wisatawan selalu takut untuk berkunjung ke sana karena alasan ini. Dalam sebuah survei, sekitar 30% penduduk kota tidak yakin akan keamanan kota bahkan dengan tingkat kejahatan yang menurun. Kejahatan terorganisir tinggi di kota dan ini dikonfirmasi ketika seorang gangster membunuh pembawa acara radio di siang hari bolong.

Bahkan setelah ditangkap, dia dibebaskan karena tidak ada saksi mata yang cukup percaya diri untuk bersaksi melawan dia. Pembunuhan kontrak sedang dalam skala tinggi di Sofia dengan bos kejahatan mengendalikan otoritas peradilan.

7. Mitrovica, Kosovo

Kota Yang Dianggap Paling Berbahaya di Eropa

Mitrovica adalah kota besar yang terletak di Kosovo. Ini terbagi antara dua kelompok etnis yaitu Serbia dan Albania. Perpecahan ini telah menyebabkan kerusuhan etnis yang tak terhitung jumlahnya dan tindakan kekerasan lainnya yang mengakibatkan hilangnya nyawa dan harta benda. Ada ketegangan konstan yang mencolok antara kedua kelompok etnis ini dan perkelahian terus-menerus yang terjadi tanpa peringatan.

Selain itu, tingginya angka tindak pidana dan korupsi yang terjadi di kota tersebut. Dengan semua ini, kota berjalan tidak efisien dengan polisi tidak banyak membantu para korban tindakan kriminal yang terjadi di dalam tembok kota.

8. Grozny, Rusia

Dalam dekade terakhir, kota ini mengalami perang hebat yang mengakibatkan pemboman, serangan rudal, dan kehancuran sebagian besar bangunan kota. Bahkan dengan kondisi kota yang semakin membaik saat ini, masih ada laporan tentang aktivitas kriminal tingkat tinggi di sana. Sumber penting dari kejahatan ini adalah kehadiran mafia Rusia di kota ini.

Ada banyak pengungsi dan tunawisma yang tinggal di jalanan. Dengan masih berlangsungnya rekonstruksi di kota ini, banyak orang di sini tinggal di gedung-gedung yang belum selesai dengan kekurangan listrik dan ini telah menyebabkan peningkatan tingkat kejahatan.

9. Tbilisi, Georgia

Tbilisi, ibu kota Georgia adalah salah satu kota paling berbahaya di Eropa. Satu bagian Georgia terus mengalami kerusuhan publik yang berulang setelah konflik 2008 dengan Rusia. Protes masyarakat mengakibatkan kekerasan dan kerusuhan yang mengakibatkan hilangnya nyawa dan harta benda. Polisi menggunakan kekerasan terhadap para pengunjuk rasa.

Protes yang terus menerus ini telah meningkatkan tingkat kejahatan di Tibilisi. Ada kasus percobaan pemboman dan ledakan di pinggiran kota. Bahkan dengan peningkatan keamanan yang dilakukan oleh pemerintah, risiko kejahatan masih dalam skala yang tinggi.

10. Istanbul, Turki

Lokasi ini dikenal menjadi berita utama karena serangan teroris. Turki bisa dikatakan negara paling berbahaya di seluruh Eropa. Penduduk Istanbul menerima ancaman dan serangan dari kelompok teroris seperti Al-Qaeda, separatis Kurdi dan banyak lainnya. Kelompok-kelompok ini diketahui meledakkan bom di satu atau beberapa lokasi di kota.

Ancaman dan serangan ini telah berlangsung selama beberapa dekade dan sepertinya tidak pernah berakhir. Selain terorisme, ada juga risiko perampokan dan pencurian di jalanan.

11. Budapest, Hongaria

Tingkat pembunuhan di Budapest juga menjadi 2,2 per 100.000. Kantor Kejaksaan Hongaria melaporkan 99 pembunuhan pada tahun 2017. Budapest, ibu kota Hongaria dengan populasi sekitar 1,75 juta, dikenal dengan pemandiannya yang terkenal dan kadang-kadang disebut “Paris of the East”. Namun, polisi melaporkan sekitar 62.870 kejahatan pada tahun 2017.

12. Amsterdam, Belanda

Amsterdam, ibu kota Belanda, adalah kota paling berbahaya ke-10, dengan tingkat pembunuhan 2,2 per 100.000 untuk total 16 pembunuhan di kota tersebut. Dari rumah bordil di jendela hingga psikedelik (jamur ajaib) yang mudah diakses, turis bukanlah satu-satunya yang mengunjungi Amsterdam untuk malam dosa, Amsterdam menduduki peringkat kota yang paling aktif secara kriminal pada tahun 2018, menurut Dutch Review.

wpadmin

Back to top