Berita Regional di Eropa Saat Ini – Golapristan

Golapristan.org Situs Kumpulan Berita Regional di Eropa Saat Ini

Kota Paling Banyak Dikunjungi di Eropa

Kota Paling Banyak Dikunjungi di Eropa – Eropa adalah sebuah rumah bagi beberapa tujuan kota yang terpopuler di dunia untuk liburan akhir pekan dan kunjungan singkat. Dalam postingan ini, kita akan melihat kota-kota yang paling banyak dikunjungi di Eropa. Data tersebut berasal dari sebelum pandemi dan mungkin pada tahun 2022 atau lebih pada saat kita mulai melihat pengunjung internasional berbondong-bondong kembali ke kota-kota ini.

Angka-angka tersebut berasal dari The Euromonitor International Report ke dalam Top 100 City Destinations. Ada lebih banyak informasi tentang bagaimana mereka dihitung dalam laporan resmi, tetapi pada dasarnya pengunjung internasional yang menginap setidaknya satu malam di kota yang bersangkutan akan dihitung, tetapi kedatangan domestik tidak dihitung. Angka-angka tersebut merupakan perkiraan untuk tahun 2019 berdasarkan data tahun-tahun sebelumnya dan tren perjalanan terkini. Berikut ini adalah kota tujuan paling populer di Eropa pada tahun sebelumnya menurut perkiraan jumlah kedatangan turis / wisatawan internasional (ke 100.000 terdekat) sepanjang tahun:

1. London, Inggris – 19,6 juta

Kota Paling Banyak Dikunjungi di Eropa

Kota yang paling banyak dikunjungi di Eropa adalah London dan ibu kota Inggris telah menduduki peringkat teratas Eropa selama beberapa tahun. Dengan beberapa bandara internasional yang memastikan kota ini sebagai salah satu pusat perjalanan global yang sebenarnya dan sejumlah situs dan atraksi terkenal di dunia, London menerima pengunjung dari jauh dan luas.

Secara global, menurut proyeksi ini, satu-satunya kota yang menerima lebih banyak wisatawan pada tahun 2019 daripada London adalah Hong Kong, Bangkok, Makau, dan Singapura. Dua yang terakhir sama-sama melompati London yang merupakan kota ke-3 yang paling banyak dikunjungi di dunia pada tahun 2017 dan 2018.

Ketidakpastian Brexit mungkin telah berperan dalam penurunan peringkat London. Itu adalah satu-satunya dari 10 kota paling banyak dikunjungi di Eropa yang diproyeksikan menerima lebih sedikit kedatangan pada 2019 daripada pada 2017. Namun penurunan nilai pound dalam beberapa tahun terakhir setidaknya membuatnya menjadi tujuan yang lebih terjangkau bagi pengunjung asing dan akan menarik untuk melihat apakah kedatangan meningkat lagi di tahun-tahun mendatang.

2. Paris, Prancis – 19,1 juta

Paris ditutup di London dengan cepat sebelum pandemi melanda dan mungkin telah mengambil alih kota Inggris sebagai tujuan paling populer di Eropa jika bukan karena COVID-19. Prancis juga merupakan negara yang paling banyak dikunjungi di Eropa dan bahkan dunia dengan kurang dari seperempat wisatawan yang tiba di Paris.

Dengan pemandangan ikonik seperti Menara Eiffel dan Louvre, status Paris sebagai tujuan wisata global utama sudah lama ditetapkan. Meningkatnya jumlah pengunjung menunjukkan bahwa kota ini masih tetap menjadi salah satu kota teratas untuk liburan romantis dan istirahat singkat dan hanya satu kota lain di 10 besar yang dapat meningkatkan proyeksi pertumbuhan 8,7% jumlah pengunjung pada tahun 2019 dibandingkan dengan 2018.

Paris sebenarnya bukan kota yang perlu memasarkan dirinya sendiri, tetapi ada upaya ekstra terkait hal itu menjelang Olimpiade 2024 yang akan berlangsung di kota tersebut. Namun satu masalah adalah biaya akomodasi yang tinggi dengan Paris sangat kekurangan pilihan hotel murah, yang menyebabkan lonjakan pemesanan Airbnb di ibu kota Prancis.

3. Istanbul, Turki – 14,7 juta

Kota Paling Banyak Dikunjungi di Eropa

Istanbul mengalami lonjakan besar 25% dalam jumlah pengunjung pada 2018 dibandingkan dengan 2017 dan pertumbuhan itu diperkirakan akan terus berlanjut, meski lebih lambat. Hasilnya, kota Turki ini diperkirakan menjadi salah satu dari sepuluh kota yang paling banyak dikunjungi di dunia, dengan lebih banyak pengunjung internasional yang diproyeksikan daripada New York pada tahun 2019.

Dekade yang bergejolak telah cukup bagi industri perjalanan kota dengan peristiwa politik dan masalah keamanan yang membuat pengunjung berhenti sejenak. Upaya kudeta 2016 sangat merusak tetapi semua tanda-tandanya adalah bahwa para pelancong berbondong-bondong ke Istanbul lagi saat tahun 2010 hampir berakhir.

Istanbul tentu saja merupakan tujuan yang menarik bagi orang Eropa yang mencari tempat istirahat kota yang mudah diakses di tempat dengan cita rasa Asia / Timur Tengah. Secara budaya, kota ini terpisah dari kota-kota besar lainnya di Eropa tetapi arah masa depannya masih sedikit tidak pasti. Keputusan baru-baru ini untuk mencabut status museum Hagia Sophia, membuka jalan untuk kembali menjadi masjid, adalah indikator lain dari perubahan wajah Turki di bawah Presiden Erdogan.

4. Antalya, Turki – 13,3 juta

Tinggal di Turki, kota pesisir Antalya, mungkin merupakan inklusi yang mengejutkan di nomor empat. Ini adalah kota dengan pertumbuhan tercepat di Turki dengan cita rasa internasional yang semakin meningkat tetapi berbeda dari kebanyakan kota lain yang ditampilkan dalam hitungan mundur ini, karena kota ini juga merupakan tujuan liburan pantai utama dan sebagian besar pengunjung datang karena alasan itu daripada untuk istirahat kota. .

Sebenarnya, Antalya berada di Asia dan bukan Eropa. Namun jelas menjual dirinya ke pasar Eropa dan sebagian besar pengunjung datang dari benua Eropa, seringkali dengan paket liburan untuk tinggal di wilayah Mediterania selatan Turki, yang dikenal sebagai Pantai Turquoise karena airnya yang jernih.

Seperti Istanbul, itu mengalami lonjakan pengunjung yang nyata selama beberapa tahun terakhir tahun 2010-an dengan Turki jelas menjadi hotspot perjalanan yang semakin populer. Jauh dari pantai, Antalya memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada para pengunjungnya dari lingkungan kuno Kalei├ži hingga pelabuhan yang cantik.

5. Roma, Italia – 10,3 juta

Ibu kota ikonik lainnya di benua itu menempati posisi lima besar. Meskipun Paris dan London tidak begitu banyak, Roma terus menarik sekitar 10 juta pengunjung setiap tahun sebelum pandemi, setara dengan sekitar 200.000 per minggu.

Telah menjadi pemukiman manusia utama selama hampir tiga milenium, Roma merembes sejarah dan terus menjadi salah satu tujuan yang ingin dikunjungi oleh sebagian besar orang yang berpikiran bepergian setidaknya sekali dalam hidup mereka.

Meskipun mungkin tidak memiliki banyak atraksi “modern” seperti beberapa kota di Eropa, ada banyak hal yang ditawarkan untuk pengunjung akhir pekan. Situs-situs seperti Colosseum dan Trevi Fountain adalah simbol kota, sementara Roma juga menarik orang-orang Kristen dari seluruh dunia yang datang untuk mengunjungi Vatikan, rumah Gereja Katolik Roma, dan negara terkecil di dunia.

Menjelajahi The Roman Forum:

Forum Romawi pernah menjadi jantung agama dan politik kekaisaran. Saat ini, itu adalah serangkaian reruntuhan dan lengkungan yang menarik terletak tepat di tengah pusat kota Roma, di Campitelli, tidak jauh dari Colosseum. Anda dapat berjalan-jalan melalui lengkungan Romawi dan melihat reruntuhan kuil kuno, tempat pemujaan, dan gedung pemerintah. Agak sulit untuk memisahkan antara reruntuhan, jadi pertimbangkan untuk mengikuti tur saat mengunjungi Forum Romawi pada liburan Anda di Italia. Ini adalah cara terbaik untuk menemukan identitas bangunan dan mempelajari tentang sejarah menarik dari daerah tersebut selama 2000 tahun terakhir.

Sangat menarik untuk mengunjungi Forum Romawi dan memahami bagaimana jantung Roma kuno dan yang dulunya merupakan pusat kekuasaan di dunia kuno sekarang menjadi serangkaian reruntuhan batu. Ini memaksa Anda untuk memahami bagaimana bahkan kerajaan terkuat pun runtuh.

wpadmin

Back to top