Berita Regional di Eropa Saat Ini – Golapristan

Golapristan.org Situs Kumpulan Berita Regional di Eropa Saat Ini

Month: May 2021

Wanita Prancis Melanggar Hukum Untuk Menyoroti Femisida Bagian 2

Wanita Prancis Melanggar Hukum Untuk Menyoroti Femisida Bagian 2 – Sekitar 200.000 wanita di Prancis diperkirakan mengalami kekerasan dalam rumah tangga setiap tahun, tetapi kurang dari satu dari lima melapor ke polisi dan masalahnya telah memburuk selama penguncian Covid-19, kata Natacha.

Sebuah hotline untuk perempuan korban kekerasan yang dibuat oleh pemerintah menerima 45.000 panggilan selama tiga bulan pertama tahun lalu.

“Tidak ada yang siap untuk lockdown,” kata Natacha. “Kami memasang poster untuk diri kami sendiri dan untuk para korban dan untuk mengangkat masalah ini ke khalayak yang lebih luas. Dengan melakukan itu, kami berharap kami mendidik orang-orang tentang masalah kekerasan yang dilakukan terhadap perempuan dan minoritas dan menciptakan suasana untuk perubahan. “

Kelompok tersebut sangat kritis terhadap apa yang mereka lihat sebagai basa-basi yang dibayarkan oleh pemerintah Macron tentang masalah ini. “Kami penuh harapan: mereka mengatakan akan melawan seksisme, dan menjadikannya sebagai tujuan besar. Tapi itu hanya kata-kata dan kelambanan dan tidak ada yang berubah,” kata Natacha. “Kami telah kehilangan kepercayaan pada politisi. Kami kecewa. Kami harus mengubah psikologi patriarki.”

Pemerintah menanggapi protes di tingkat mengkhawatirkan femisida pada tahun 2019 dengan undang-undang baru termasuk 40 tindakan darurat seperti gelang elektronik untuk mencegah pelaku kekerasan mendekati korban mereka.

Kritikus mengatakan aturan, yang mulai berlaku Juli lalu, diterapkan terlalu lambat.

Marlène Schiappa, seorang menteri junior di kementerian dalam negeri, sebelumnya adalah menteri kesetaraan negara. Dia mengatakan bahwa memerangi kekerasan terhadap perempuan adalah prioritas pemerintah.

“Tentu ada kemajuan yang akan dibuat di Prancis dalam hal hak-hak perempuan. Hal tersebut tetap menjadi prioritas pemerintah. Kita harus selalu berbuat lebih selama ada kekerasan,” kata Schiappa.

Data yang dikumpulkan oleh Eurostat, kantor statistik UE, untuk tahun 2017 menunjukkan bahwa Rumania dan Irlandia Utara memiliki jumlah wanita tertinggi yang dibunuh oleh pasangannya sebagai persentase dari populasi. Tetapi dalam hal keseluruhan femisida, Eurostat menemukan bahwa Jerman dan Prancis memiliki rekor terburuk. Menurut sensus femicide Inggris, seorang wanita dibunuh oleh seorang pria yang merupakan pasangan intimnya setiap empat hari dan tingkat kekerasan fatal terhadap wanita di Inggris tidak menunjukkan tanda-tanda penurunan sejak organisasi tersebut mulai melakukan pemantauan pada tahun 2009.

Finlandia, yang sering dipuji sebagai negara yang melindungi kesetaraan, juga memiliki tingkat pembunuhan wanita yang tinggi, menunjukkan bahwa nilai-nilai yang diekspresikan di ruang publik tidak selalu cocok dalam kehidupan pribadi.

De Haas memperingatkan agar tidak membuat perbandingan nasional karena berbagai definisi femisida dapat membuat gambaran yang menyesatkan.

Eurostat sedang mengoordinasikan survei di seluruh UE tentang kekerasan berbasis gender yang hasilnya diharapkan terjadi pada tahun 2023.

De Haas menyambut baik tanda-tanda bahwa polisi Prancis lebih banyak melakukan intervensi selama penguncian dalam kasus kekerasan terhadap perempuan: “Bahkan satu wanita yang terbunuh adalah terlalu banyak satu wanita, tapi saya optimis,” katanya. “Hal-hal tidak pernah bergerak secepat ini dan dalam segala hal. Masyarakat sedang bergerak. Ada perlawanan, tapi mereka yang melawan semakin menjadi minoritas.”

NousToutes baru-baru ini menyurvei 100.000 wanita dalam hubungan heteroseksual dan menemukan bahwa delapan dari 10 wanita mengatakan mereka mengalami kekerasan fisik atau psikologis saat berhubungan seks, dan lebih dari setengahnya mengatakan bahwa mereka telah dipaksa melakukan hubungan seks setidaknya sekali. Tiga perempat dari mereka yang menjawab berusia di bawah 35 dan hampir setengahnya di bawah 25 tahun.

Sebuah survei di seluruh UE pada tahun 2014 oleh Badan Hak Fundamental UE, yang pertama dari jenisnya untuk blok tersebut, menempatkan Prancis pada level yang sama dengan Inggris, dengan 44% responden wanita mengatakan bahwa mereka telah mengalami kekerasan fisik atau seksual.

Gerakan kolase terpecah tahun lalu setelah Stern ikut menulis opini yang membela gagasan seks biologis. Ancaman kematian mengikuti dan Stern meninggalkan kelompok yang dia dirikan.

Camille adalah salah satu lawan utama Stern. “Marguerite Stern tidak lagi menjadi bagian dari gerakan. Hari ini kami telah memperluas tema kami untuk memprotes kekerasan terhadap minoritas dan perempuan, melawan rasisme, homofobia, transphobia dan migran,” katanya.

De Haas mengatakan patriarki adalah sumber dari semua kekerasan sosial. “Kita perlu memerangi tidak hanya kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak yang melekat dalam ekonomi, dan dalam sistem sosial dan politik kita. Semua kekerasan memiliki akar yang sama: dominasi maskulin: patriarki.”

“Korban utama seksis dan kekerasan seksual adalah perempuan dan anak, tapi ada juga korban lainnya. Kami adalah masyarakat dominasi: Laki-laki melawan perempuan, putih melawan hitam, kaya melawan miskin dan ketidaksetaraan ini mengarah pada kekerasan.

“Ada banyak alasan mengapa Prancis ketinggalan dalam hal ini, tetapi… kekerasan yang diderita oleh wanita dan anak-anak adalah omong kosong di mana pun itu terjadi.”

Di antara banyak dan beragam poster di jalan untuk menyoroti para korban femisida di Prancis, ada satu pesan mengerikan yang muncul secara sering: “Kami adalah suara para wanita yang tidak ingin lagi memilikinya.”

Wanita Prancis Melanggar Hukum Untuk Menyoroti Femisida Bagian 1

Wanita Prancis Melanggar Hukum Untuk Menyoroti Femisida Bagian 1 – Pada malam hari kerja, di antara lockdown virus corona dan jam malam, Camille, Natacha, dan Cindy keluar dengan ember plastik berisi lem berwarna kuning cerah, dua kuas besar, dan segumpal kertas A4, masing-masing lembar ditutup dengan satu huruf.

Para wanita, semuanya berusia 20-an, berhenti di jalan utama pinggiran kota Paris di dekat tembok yang terlihat seperti bekas bank.

“Ini bagus,” kata Camille. Itu adalah sinyal untuk sebuah koreografi yang terlatih dengan baik: perekat Natacha; Camille menampar setiap lembar berhuruf; Cindy menempelkannya. idn poker

Mereka mundur. Pesannya, dalam huruf hitam di atas kertas putih, jelas: “Stop au harcelement de rue” (hentikan pelecehan di jalan).

Kemudian keluar-masuk untuk menghindari denda € 68 jika tertangkap oleh polisi. Penempelan poster tabrak lari lainnya yang berhasil, meskipun ilegal.

Selama dua tahun terakhir, pesan serupa telah muncul di dinding di seluruh Paris, Bordeaux, Grenoble, Poitiers, Lyons dan kota-kota Prancis lainnya. Itu adalah karya Les Colleuses – para pengikat – aktivis feminis yang telah menemukan cara sederhana, murah, dan efektif untuk membuat suara perempuan didengar.

Camille Lextray menjadi kolega setelah pembunuhan brutal terhadap seorang wanita muda pada September 2019. Rekannya menyangkal pembunuhannya.

“Namanya Salomé dan dia baru berusia 21 tahun ketika dipukuli sampai mati. Polisi telah dipanggil tetapi mereka memperlakukannya sebagai rumah tangga dan tidak melakukan apa-apa. Kemudian, mereka menemukan tubuhnya di bawah tumpukan sampah. Kami memasang kolase pada ulang tahun kematiannya atas permintaan ibunya,” kata Lextray.

Ide poster jalanan untuk menyoroti kasus femisida diimpikan oleh Marguerite Stern, mantan anggota kelompok aktivis feminis FEMEN. Stern, yang saat itu tinggal di Marseille, sangat terkejut dengan pembunuhan Julie Douib, 34, ibu dari dua anak pada 2019, ditembak mati di rumahnya oleh mantan pasangannya yang kejam yang diadili pada Juni dan menyangkal pembunuhannya.

Douib telah melaporkan pria itu ke polisi lima kali sebelum kematiannya, tetapi tidak ada tindakan yang diambil. Stern mulai memasang poster yang mengecam kekerasan terhadap perempuan di Marseille, kemudian pindah ke Paris di mana dia mendirikan kolase kolektif.

Pada awalnya, mereka disebut “Kolase Contre les Féminicides” (kolase melawan femisida), dengan kelompok menempelkan nama-nama perempuan yang dibunuh oleh pasangan mereka saat ini atau sebelumnya. Aksi jalanan menangkap imajinasi wanita di mana-mana dan menyebar bahkan ke luar Prancis.

“Tiba-tiba kami memiliki orang di semua tempat yang menghubungi kami.” kata Camille. “Pada penghitungan terakhir, lebih dari 200 kota, kota kecil, dan desa di Prancis memiliki kelompok kolase lainnya di London dan di lebih dari 15 negara di seluruh dunia.”

“Siapapun bisa terlibat. Hanya perlu 10 menit untuk menulis slogan di selembar kertas, tidak perlu banyak uang atau sumber daya. Ini sangat penting bagi wanita. Ini tentang berani menempati ruang publik, tentang perempuan yang meninggalkan jejaknya di depan umum.”

“Seorang ibu telah mengalami kekerasan suami-istri dan melukis pesan-pesan itu dengan putranya yang masih kecil, pergi keluar dan menjebaknya. Itu mengambil kembali kendali dalam hidup kita dan itu membebaskan. Tidak ada lagi rahasia, tidak ada lagi rasa malu, tidak ada lagi keheningan. Kami telah membangun platform media kami sendiri. Ini pengeras suara kami.”

Prancis memiliki salah satu tingkat femisida tertinggi di Eropa. Pada 2019, 146 wanita dibunuh di Prancis oleh pasangan atau mantan pasangan. Lebih dari 40% korban telah mengalami kekerasan di tangan pasangannya dan hampir setengah dari mereka telah melaporkannya ke polisi.

Istilah femisida kadang-kadang didefinisikan sebagai pembunuhan perempuan oleh laki-laki tetapi di Prancis umumnya mengacu pada pembunuhan seorang perempuan oleh pasangan, mantan pasangan atau anggota keluarga.

Pada tahun 2020, jumlah femisida di Prancis turun menjadi 90 tahun – terendah sejak statistik semacam itu mulai dikumpulkan 15 tahun lalu. Tetapi Caroline De Haas, yang memulai kelompok feminis NousToutes pada tahun 2018, mengatakan bahwa meskipun jumlahnya menurun.

Maskapai Belarusia Harus Dilarang Dari Eropa

Maskapai Belarusia Harus Dilarang Dari Eropa – Kesepakatan yang dicapai di Belarus oleh 27 pemimpin Eropa sangat cepat, membuat para pejabat senior Brussel mengklaim mereka telah mengambil tindakan keras dalam menghadapi tindakan yang sepenuhnya tidak dapat diterima.

Menuntut pembebasan segera jurnalis pembangkang Roman Protasevich, mereka setuju maskapai penerbangan Belarusia harus dilarang terbang di langit Eropa dan bahwa maskapai penerbangan UE tidak boleh terbang di atas Belarus, dengan rencana sanksi ekonomi lebih lanjut yang ditargetkan.

“Ini adalah keputusan yang bulat,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada konferensi pers dini hari.

“Itu adalah serangan terhadap demokrasi, kebebasan berekspresi dan kedaulatan Eropa dan membutuhkan jawaban yang kuat.” idnplay

Tapi, diplomat yang sama menyarankan, krisis yang dipicu Minsk mewakili “badai yang sempurna”: situasinya sedemikian rupa sehingga UE akan didorong dengan keras untuk tidak mendapatkan semacam kesepakatan.

Pertama, keterkejutan bahwa nyawa penumpang yang melakukan perjalanan di antara dua ibu kota Uni Eropa terancam.

Kedua, alasan bahaya mereka tampaknya karena keinginan untuk menahan jurnalis pembangkang.

Ketiga, pejabat UE sudah berada pada tahap lanjutan untuk memperketat sanksi yang ada pada rezim Lukashenko.

Beberapa orang bertanya-tanya apakah Hongaria dapat menolak tindakan lebih lanjut terhadap Belarusia. Perdana Menteri Viktor Orban terus memberikan dukungannya kepada 27 tahun pemerintahan Alexander Lukashenko di tengah tuduhan kecurangan dan penindasan brutal terhadap para pembangkang. Tapi tampaknya Tuan Orban tidak mau berkelahi tadi malam.

Apa bedanya sanksi?

Pada titik ini, sulit untuk mengetahui dampak apa yang akan ditimbulkan oleh sanksi yang diperkuat. Pejabat UE sekarang sedang menilai individu, perusahaan (dan karenanya sektor) mana yang telah menopang pemerintah Belarusia yang akan menjadi sasaran.

Para pemimpin mungkin telah menyetujui prinsip sanksi ekonomi yang lebih kuat, tetapi ada perpecahan di dalam blok tersebut pada detailnya.

Jerman, Italia, dan Prancis, negara-negara dengan hubungan komersial yang cukup besar dengan Minsk, dilaporkan enggan dalam beberapa minggu terakhir untuk memulai jalan yang dapat membahayakan kepentingan ekonomi sah mereka sendiri. Media Jerman melaporkan bahwa sekitar 350 perusahaan dapat terpengaruh oleh tindakan yang lebih keras, termasuk raksasa seperti Siemens dan Bosch.

Dalam beberapa hari mendatang, ini bisa menjadi sumber ketidaksepakatan antara ibu kota.

Sebagaimana telah dibuntuti secara luas, tanggapan terhadap apa yang disebut sebagai pembajakan yang disponsori negara dan pembajakan maskapai penerbangan sebagian terfokus pada sektor penerbangan.

Di sini, UE bukan yang pertama keluar dari blok – Inggris dan Ukraina telah mengumumkan larangan pesawat Belarusia dan menyerukan boikot wilayah udara Belarusia. Tapi aksi kolektif ini akan semakin mengisolasi Belarus – dan secara signifikan rakyatnya, yang akan menjadi perhatian.

Mengapa UE seringkali lambat bertindak

Bagi para pengkritik Uni Eropa, kebijakan luar negeri telah lama menjadi kelemahan blok itu: pendekatan supranasional yang terlalu sering meleset dari sasaran. Dua peristiwa baru-baru ini melambangkan kesulitan yang dihadapi blok baik dalam kebijakan maupun istilah praktis dalam bertindak dengan suara yang padu dan koheren.

Pertama, ada kunjungan tidak nyaman ke Moskow dari Josep Borrell, kepala kebijakan luar negeri, pada bulan Februari ketika dia gagal membela para pemimpin Eropa dari tuduhan berbohong.

Di Ankara pada bulan April, ada pemandangan Presiden Komisi Ursula von der Leyen ditolak kursi, tampaknya karena dia seorang wanita, sementara Presiden Dewan Eropa Charles Michel mendapat perlakuan VIP.

Setelah tipu muslihat dari Rusia Putin dan Turki Erdogan, orang kuat lain dalam bentuk Belarusia Lukashenko telah melangkah maju minggu ini untuk menyajikan ujian di bidang kebijakan luar negeri. Brussels merasakan tantangannya.

Tetapi jika ada harapan bahwa konsensus Eropa yang menyatu akan berdampak langsung pada Lukashenko, itu hanya berumur pendek.

Karena langkah-langkah yang lebih keras telah disepakati secara tertutup di KTT Uni Eropa, pemimpin itu sendiri menyetujui langkah-langkah yang lebih ketat – melarang streaming langsung protes yang tidak diizinkan oleh pemerintahnya.

Inggris Membalas Von der Leyen Atas Protokol Irlandia Utara

Inggris Membalas Von der Leyen Atas Protokol Irlandia Utara – Downing Street telah membalas atas kurangnya pengakuan Ursula von der Leyen atas kemarahan di Irlandia Utara dan kewajiban UE untuk meredakan ketegangan setelah presiden Komisi Eropa menyalahkan Brexit atas masalah baru-baru ini.

Menyusul pertemuan puncak dengan para pemimpin di Brussel, Von der Leyen menegaskan kembali tawarannya untuk menemukan solusi praktis untuk masalah destabilisasi politik di wilayah tersebut tetapi bersikeras pengaturan dalam perjanjian penarikan untuk menghindari perbatasan di pulau Irlandia harus dilaksanakan sepenuhnya.

“Saya pikir penting untuk menegaskan kembali bahwa protokol adalah satu-satunya solusi yang mungkin untuk memastikan perdamaian dan stabilitas di Irlandia Utara sambil melindungi integritas pasar tunggal Uni Eropa,” katanya kepada wartawan. “Jika kita melihat masalah hari ini kita tidak boleh lupa bahwa itu bukan berasal dari protokol tetapi itu hasil dari Brexit. Itulah alasan mengapa ada masalah.” http://idnplay.sg-host.com/

“Sekarang, adalah tugas bersama kami dengan Inggris Raya untuk melakukan apa pun yang kami bisa untuk mengurangi ketegangan di Irlandia Utara dan itulah mengapa kami mencari solusi praktis untuk membantu meminimalkan gangguan pada kehidupan sehari-hari di Irlandia Utara.”

Di bawah protokol dalam perjanjian penarikan, Irlandia Utara pada dasarnya tetap berada di pasar tunggal UE untuk barang, dan perbatasan bea cukai diberlakukan pada barang yang melintasi laut Irlandia. Tetapi pemeriksaan barang di pelabuhan Belfast dan Larne telah memicu kemarahan di antara anggota serikat dan loyalis yang merasa Irlandia Utara dipisahkan dari seluruh Inggris.

Masalah simbolis seperti kesulitan membeli tanaman yang ditanam di Inggris dan produk lainnya di toko-toko di Irlandia Utara telah menjadi alasan bagi beberapa orang untuk terlibat dalam protes kekerasan.

Pekan lalu, ketua Dewan Komunitas Loyalis di Irlandia Utara, yang memiliki hubungan dengan mantan paramiliter, memperingatkan risiko kekerasan lebih lanjut dan menggambarkan ketegangan terkait Brexit sebagai “mungkin yang paling berbahaya selama bertahun-tahun”. Pemimpin baru partai Unionis Demokrat, Edwin Poots, juga mengatakan protokol Irlandia Utara tidak praktis dan harus dibongkar.

Menanggapi komentar Von der Leyen, seorang juru bicara pemerintah mengatakan UE seharusnya tidak memperlakukan perbatasan peraturan antara Irlandia Utara dan Inggris Raya seperti yang lain dan bersikeras bahwa kedua belah pihak memiliki tanggung jawab untuk menemukan solusi pragmatis.

“Protokol bergantung pada dukungan dari semua komunitas di Irlandia Utara sehingga mengecewakan bahwa tidak ada pengakuan lebih dari presiden Komisi tentang dampak yang ditimbulkan oleh operasi protokol saat ini di Irlandia Utara,” kata juru bicara tersebut. “Sementara UE memprioritaskan perlindungan pasar tunggal dan memperlakukan batas regulasi seolah-olah itu seperti perbatasan eksternal UE lainnya, fokus kami tetap pada melindungi Perjanjian Belfast (Jumat Agung) dalam semua dimensinya”.

Juru bicara mengatakan Von der Leyen harus mengakui bahwa pasal 6.2 dalam protokol secara eksplisit mengakui ‘tempat integral Irlandia Utara di pasar internal Inggris’ dan mengatakan bahwa ‘UE dan Inggris akan menggunakan upaya terbaik mereka untuk memfasilitasi perdagangan antara Irlandia Utara dan bagian lain Inggris ‘”.

Juru bicara itu menambahkan: “Kami berkomitmen untuk bekerja secara konstruktif dengan mereka untuk menemukan solusi yang melindungi perjanjian Belfast (Jumat Agung) dalam semua dimensinya. Namun, agar hal ini terjadi, UE harus menunjukkan akal sehat dan mengambil pendekatan pragmatis berbasis risiko terhadap tantangan yang masih ada.

“UE memiliki tanggung jawab untuk bekerja sama dengan kami guna mengatasi tantangan signifikan yang ditimbulkan oleh protokol tersebut bagi bisnis dan warga negara.”

Pejabat di London dan Brussel terus membahas bagaimana mereka dapat menemukan solusi untuk pemeriksaan dan dokumen yang menghambat kelancaran arus perdagangan di pelabuhan di Irlandia Utara. Inggris baru-baru ini mengusulkan agar pemeriksaan makanan yang melintasi laut Irlandia dilakukan secara bertahap sejak musim gugur dalam empat tahap.

Sumber Inggris menyatakan bahwa perwakilan utama komisi dalam pembicaraan tersebut, Maroš Šefčovič, wakil presiden cabang eksekutif UE, telah menunjukkan kesediaan untuk bersikap fleksibel tetapi ada lebih banyak perlawanan dari negara-negara anggota. Beberapa dari masalah itu dibahas pada jamuan makan malam yang dihadiri oleh para kepala negara dan pemerintahan di Brussel pada Senin malam.

Dalam komentarnya setelah diskusi itu, Von der Leyen berusaha untuk menawarkan jaminan kepada ibu kota Uni Eropa, prihatin tentang barang-barang yang masuk ke pasar tunggal yang tidak memenuhi standar Brussel, tetapi mereka tampaknya melanggar Downing Street.

Pembicaraan terus berlanjut dengan latar belakang hubungan yang tidak stabil antara Inggris dan UE, dengan titik nyala terbaru adalah penempatan Boris Johnson dari Angkatan Laut Kerajaan sebagai tanggapan terhadap ancaman blokade oleh nelayan Prancis di pelabuhan Jersey St Helier. Dikatakan bahwa kapal penangkap ikan UE tidak diberi tingkat akses ke perairan Inggris yang dijamin dalam perjanjian perdagangan dan kerja sama yang dibuat dengan Inggris pada Malam Natal.

Von der Leyen berkata: “Awalnya tidak mudah, ketegangan dirasakan di sekitar akses, misalnya, kapal penangkap ikan UE, atau ketegangan tidak diragukan lagi ada di sekitar implementasi protokol Irlandia Utara.”

Presiden Prancis Emmanuel Macron menggemakan tuntutan Von der Leyen atas penerapan ketat perjanjian penarikan dan kesepakatan perdagangan. Dia berkata: “Kami menegaskan kembali keinginan kami yang jelas dan sederhana untuk sekadar melihat teks dan semangat kesepakatan yang diterapkan. Diterapkan sepenuhnya dan dengan itikad baik.

“Situasi di mana kami menemukan diri kami dalam kaitannya dengan nelayan kami, sehubungan dengan penghormatan terhadap pasar bersama kami, dan sehubungan dengan perbatasan Irlandia – hari ini adalah subjek dari tindakan sepihak oleh Inggris yang tidak menghormati perjanjian.”

“Negosiasi Brexit sudah di belakang kami, tidak ada yang mau kembali ke sana. Tapi kami siap membela kepentingan kami dan memastikan perjanjian ini diterapkan.”

“Kami tidak akan menerima kelemahan apa pun. Kami menegaskan kembali dengan sangat jelas keinginan kami untuk melihat Inggris menerima apa yang telah mereka tanda tangani, dengan mengingat bahwa jika situasi ini sulit untuk dikelola justru karena Brexit dan bukan karena UE.”

Back to top