Berita Regional di Eropa Saat Ini – Golapristan

Golapristan.org Situs Kumpulan Berita Regional di Eropa Saat Ini

Berbagai Negara Terkaya di Eropa

Berbagai Negara Terkaya di Eropa – Walaupun merupakan benua terkecil ke-2 di dunia, tetapi Eropa membuat ukurannya yang kecil dengan kekayaan dari negara bangsanya. Dengan sumber daya alam yang melimpah dan hubungan perdagangan yang kuat dengan seluruh dunia, ekonomi maju Eropa telah melewati badai krisis keuangan 2007-2010 untuk menunjukkan pertumbuhan tahun-ke-tahun dalam periode selanjutnya. Untuk melihat negara mana yang memiliki kekayaan paling banyak. Berikut ini akan dibahas daftar beberapa negara terkaya di Eropa berdasarkan GDP per kapita.

1. Luksemburg- $110,870 GDP per kapita

Berbagai Negara Terkaya di Eropa

Ekonomi kecil dan kuat di Luksemburg yang terkurung daratan mendapat manfaat dari pertumbuhan tahun ke tahun, inflasi rendah dan tingkat pengangguran yang sama rendahnya. Sejak 2002, pemerintah negara tersebut telah mengeluarkan serangkaian kebijakan yang dirancang untuk mendorong keragaman ekonomi dan meningkatkan investasi asing di bidang utama logistik, TIK, penelitian medis, teknologi layanan keuangan, dan teknologi ruang angkasa. Dalam hal kekayaannya, industri keuangan Luksemburg adalah kuncinya, menyumbang lebih dari 35% dari GDP. Hal ini disebabkan oleh pertumbuhan sektor dana investasi sejak peluncuran dana lintas batas pada tahun 1990-an, yang telah mendorong Luksemburg ke posisi ke-2 dalam peringkat domisili aset dana investasi terbesar di dunia.

2. Irlandia – $79,925 GDP per kapita

Meskipun tersandung pada kuartal terakhir tahun 2018 (dipicu oleh perlambatan permintaan domestik dan kontraksi dalam investasi terkait konstruksi), ekonomi kecil dan modern Irlandia masih menjadi salah satu yang terkuat di Eropa. Ini berkat sektor ekspor yang kuat, inflasi yang rendah dan pertumbuhan lapangan kerja yang sehat. Persyaratan tempat tinggal pajak yang lunak secara historis menjadikan Irlandia target bagi perusahaan internasional yang ingin mendapatkan keuntungan dari tarif pajak yang rendah. Sementara beberapa tahun terakhir telah terlihat penerapan undang-undang perpajakan yang lebih ketat, ekonomi masih akan tumbuh pada 2019, meskipun dampak Brexit saat ini tidak pasti.

3. Norwegia – $74,065 GDP per kapita

Norwegia membanggakan salah satu standar hidup tertinggi di negara Eropa mana pun, dan ekonomi yang sama makmurnya. Struktur ekonomi campurannya yang maju sangat bergantung pada sumber daya alam, dan tetap menjadi salah satu pengekspor minyak bumi terkemuka dunia, meskipun produksi minyak menunjukkan penurunan 50% sejak tahun 2000. Dibandingkan dengan negara-negara Eropa lainnya, ketergantungan Norwegia pada industri relatif tinggi: 34,7 % GDP berasal dari industri, sedangkan 63,5% berasal dari jasa dan 1,6% dari pertanian. Kaya akan sumber daya alam seperti minyak, gas, kayu, dan ikan, Norwegia memiliki ekonomi ekspor yang kuat dan menduduki peringkat sebagai pengekspor makanan laut terbesar di dunia setelah China.

4. Swiss – $63,380 GDP per kapita

Sebagai salah satu ekonomi pasar bebas terbesar di dunia, Swiss telah melihat pertumbuhan yang sehat dalam beberapa tahun terakhir. Sebagian besar dari ini mengarah ke sektor jasa yang sangat berkembang, yang mencakup salah satu industri perbankan paling signifikan di dunia dan perdagangan pariwisata yang sangat kuat. Secara keseluruhan, layanan menyumbang 73,7% dari GDP yang sehat. Kontribusi yang tersisa sebagian besar berasal dari industri (sebagian besar berkat industri farmasi yang menempati peringkat salah satu yang paling kompetitif di dunia), sedangkan pertanian menyumbang kurang dari 1%.

5. Belanda- $56,435 GDP per kapita

Sejak 1959, penjualan gas alam telah menjadi salah satu pemintal uang terbesar di Belanda, dan penyumbang utama bagi perekonomian terbuka yang besar. Sebaliknya, itu juga menjadi faktor kunci penurunan sektor manufaktur Belanda, yang mengarah pada teori ekonomi penyakit Belanda. Kemakmuran negara sangat bergantung pada perdagangan luar negeri, dengan bahan kimia, mesin, peralatan, dan produk makanan sebagai komoditas ekspor utama. Berdasarkan sektor, 70,2% GDP berasal dari jasa, 17,9% dari industri, dan 1,6% dari pertanian.

6. Islandia – $54,121 GDP per kapita

Ekonomi kecil Islandia terpukul parah oleh krisis keuangan 2007-2010, sampai-sampai negara itu terpaksa meminta pendanaan darurat dari IMF pada tahun 2008. Namun, tahun-tahun berikutnya, Islandia menikmati pemulihan bersaing. Pertumbuhan baru-baru ini dapat dikaitkan dengan booming perdagangan pariwisata, yang sekarang menyumbang lebih dari 10% dari GDPIslandia. Pertumbuhan serupa telah terlihat di industri perangkat lunak dan bioteknologi. Penangkapan ikan terus menjadi kontributor utama keuangan negara, memberikan 12% dari GDP dan 40% pendapatan ekspor.

7. Swedia – $53,077 GDP per kapita

Ekonomi berorientasi ekspor yang sangat berkembang di Swedia telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir dari ekonomi pertanian menjadi ekonomi dengan ketergantungan utama pada teknik, pertambangan, curam, dan bubur kertas. Seperti banyak negara Eropa Utara lainnya, Swedia mengikuti model pajak penghasilan tinggi Nordik dan juga tingkat layanan yang didanai pemerintah yang tinggi. Dalam hal pendapatan, ini memiliki total pendapatan pajak tertinggi ke-4 sebagai persentase dari GDP di Eropa, dan ke-2 di Baltik (Denmark mengalahkannya dengan margin 2%). Berdasarkan sektor, 65,4% GDP berasal dari jasa, 33% dari industri, dan 1,6% dari pertanian.

8. Jerman – $52,801 GDP per kapita

Berbagai Negara Terkaya di Eropa

Ekonomi pasar sosial Jerman yang besar dan sangat berkembang telah menunjukkan pertumbuhan yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, dan dengan perdagangan ekspor terbesar ke-2 berdasarkan salah satu sumber di dunia, tampaknya tidak ada bahaya melambat dalam waktu dekat. Sektor jasanya sejauh ini merupakan penyumbang GDP terbesar (sekitar 70%) sedangkan industri menyumbang 29,1% dan pertanian 0,9%. Dalam hal perdagangan, kendaraan, obat-obatan, bahan kimia, karet, plastik, dan produk makanan merupakan bagian terbesar dari ekspor, sementara kekayaan sumber daya alam negara (kayu, lignit, kalium, dan garam sebagai yang paling signifikan) juga sangat diminati.

9. Austria – $51,936 GDP per kapita

Secara historis, sebagian besar perdagangan Austria dilakukan dengan Jerman. Namun, sejak bergabung dengan UE, negara tersebut telah mengembangkan hubungan perdagangannya dengan negara anggota lainnya, dan secara bersamaan menarik semakin banyak investor asing yang tertarik pada aksesnya ke pasar tunggal Eropa dan hubungannya yang erat dengan ekonomi UE lainnya yang sedang berkembang. Pada tahun 2018, GDP mengalami pertumbuhan pada tahun-tahun sebelumnya dan sekarang berada di $ 51.936, Berdasarkan sektor, ini terurai menjadi 1,3% dari pertanian, 28,4% dari industri dan 70,3% dari jasa.

10. Denmark – $51,643 GDP per kapit

Denmark menikmati ekonomi pasar terbuka yang kecil, dengan ketergantungan yang tinggi pada perdagangan luar negeri. Sebagai hasil dari kebijakan perdagangan liberal, ekspor Denmark mencapai hampir 50% dari GDP. Sebagai anggota UE, ia memiliki opsi untuk bergabung dengan EMU, tetapi sejauh ini memilih untuk mempertahankan mata uang independen. Denmark mengikuti model sosial Nordik tradisional, dengan tarif pajak tinggi yang terkait dengan layanan yang didanai pemerintah tingkat tinggi. Perpajakan yang tinggi memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pendapatan negara secara keseluruhan; pada tahun 2017 misalnya, total pajak yang dibayarkan sebesar 50,8% dari GDP.

11. Belgia – $48,258 GDP per kapita

Sebagai salah satu dari 6 negara pendiri Uni Eropa, Belgia menikmati ekonomi berpenghasilan tinggi yang maju. Kombinasi dari tenaga kerja yang sangat terampil dan multibahasa dan posisinya di episentrum kawasan paling industri di Eropa berkontribusi pada peringkatnya sebagai salah satu negara perdagangan terbesar di dunia, dengan mesin dan peralatan, bahan kimia, berlian, logam dan produk makanan merupakan yang teratas. ekspor. Sektor jasa menyumbang 74,9% dari GDP  sementara pertanian menyumbang 1% yang relatif sangat kecil. Sisanya berasal dari industri, di mana baja, tekstil, bahan kimia, farmasi, dan elektronik merupakan kontributor langsung tertinggi.

12. Finlandia – $46,342 GDP per kapita

Negara Eropa Utara Finlandia menawarkan populasi kecil tetapi relatif kaya sebesar 5,52 juta. Perekonomiannya sangat berkembang dan sebagian besar berbasis di sekitar sektor jasa, yang menyumbang sekitar 70% dari GDP. Industri, sementara itu, menyumbang 27,2% dari GDP (dengan elektronik, mesin, mobil dan logam menjadi produksi utamanya), sementara pertanian menyumbang 2,6%. Seperti yang diharapkan dari negara dengan hutan lebat seperti itu, kayu mewakili salah satu ekspor terbesar negara, menjadikan Finlandia salah satu penghasil kayu terbesar di dunia.

13. Inggris – $45,565 GDP per kapita

Dengan populasi sekitar 66 juta, Inggris Raya adalah negara terpadat ke-22 di dunia. Perekonomiannya yang sebagian diatur sebagian besar didorong oleh sektor jasa, yang menyumbang sekitar 80% dari GDP. Ketergantungan ekonomi utama lainnya termasuk manufaktur, industri otomotif yang menghasilkan sekitar £ 42 miliar ekspor setiap tahun, pertanian bersubsidi, industri kedirgantaraan peringkat sebagai salah satu yang terbesar di dunia, dan perdagangan wisata yang berkembang pesat. Sementara Inggris saat ini menikmati peringkat yang relatif tinggi di antara negara-negara terkaya di Eropa, bagaimana keadaannya setelah penarikan yang direncanakan dari Uni Eropa pada tahun 2019 masih dipertanyakan.

14. Prancis – $45,473 GDP per kapita

Negara berdaulat Prancis adalah negara anggota terkemuka Uni Eropa dan Zona Euro, serta anggota Group of 7, NATO, OECD dan WTO. Dengan ekonomi campuran yang mencakup perusahaan negara dan swasta, perusahaan Prancis seperti AXA (perusahaan asuransi terbesar di dunia), BNP Paribas, Crédit Agricole, dan Société Générale memegang posisi terdepan di industri keuangan dan asuransi dunia. Sementara itu, industri pertaniannya menyumbang 2% persen terhadap GDP, dan memposisikan Prancis sebagai pengekspor produk pertanian terbesar kedua di dunia. Ketergantungan ekonomi lainnya termasuk pariwisata (Prancis menduduki peringkat sebagai negara yang paling banyak dikunjungi di dunia, dengan lebih dari 86 juta wisatawan setiap tahun), transportasi, sains dan teknologi.

Back to top